Minggu, 09 Mei 2010

INTERAKSI SOSIAL

Komunikasi Sosial

Komunikasi dari kata Latin, kommunicatio, artinya hal
memberitahukan, pemberitahuan, hal memberi bagian
dalam, pertukaran
Sosial berasal dari kata Latin, socius, yang artinya teman
atau kawan
Komunikasi sosial dapat diartinya secara umum sebagai
suatu bentuk interaksi antar individu atau kelompok yang
dilakukan dengan cara verbal maupun non-verbal
dengan maksud untuk menyampaikan sesuatu pesan,
dengan cara yang dapat dipahami oleh kedua belah
pihak dan yang mampu menghasilkan tanggapan yang
dapat dimengerti oleh kedua belah pihak

A. Pengertian Nilai
Secara eksplisit, nilai dapat dimengerti sebagai konsepsi
yang dihayati seseorang/kelompok mengenai apa yang
penting atau kurang penting, apa yang lebih baik atau
kurang baik, apa yang lebih benar atau kurang benar.

B. Pengertian Norma
1. Norma pada umumnya: alat ukur yang terbuat dari
berbagai bahan dasar dengan berbagai ukuran dan
bentuk
2. Norma sebagai kaidah pertimbangan penilaian

Jenis-jenis norma perilaku:

a. Norma khusus
b. Norma umum : 1) Norma sopan santun
2) Norma hukum
3) Norma moral

Kaitan Nilai dan Norma

1. Norma sebagai penampakan nilai
2. Norma sebagai pelindung nilai
3. Norma yang berpotensi menyembunyikan atau
mengaburkan nilai

Konflik sosial: pertentangan, percekcokan, perselisihan
atau ketidaksamaan pendapat antara kelompok-
kelompok dalam masyarakat.
Konflik dapat terjadi antar kelompok masyarakat dengan
kelompok masyarakat lainnya ataupun konflik yang
timbul dalam hubungan antar pribadi

Konflik antarkelompok masyarakat terjadi atas:
1. Konflik antarkelompok umat beragama
2. Konflik antarsuku

Cara mengelola konflik: Johnson dalam Supratiknya, (1999)
dan Hardjana, (2001)

a. Gaya Ikan Hiu: senang menaklukan lawan dengan cara
memaksa menerima solusi konflik yang ia sodorkan.
b. Gaya Burung Hantu: konflik merupakan masalah yang
harus dicari pemecahannya yang sejalan dengan tujuan-
tujuan pribadi maupun lawannya.
c. Gaya Rubah: senang mencari kompromi.
d. Gaya Kura-kura: menarik diri dan bersembunyi dibalik
tempurung badannya untuk menghindari konflik.
e. Gaya Kancil: gaya ini berkeyakinan bahwa konflik harus
dihindari demi kerukunan.

Pedoman memilih cara pengelolaan konflik:

a. Bila tujuan penting, sedang hubungan baik tidak penting,
pakailah Gaya Ikan Hiu
b. Bila tujuan amat penting dan hubungan baik juga amat
penting, pergunakanlah Gaya Burung Hantu.
c. Bila tujuan kepentingannya sedang-sedang saja dan
hubungan baik juga sedang-sedang saja kepentingannya,
manfaatkanlah Gaya Rubah.
d. Bila tujuan tidak penting dan hubungan baik juga tidak
penting, pilihlah Gaya Kura-kura.
e. Bila tujuan tidak penting, tetapi hubungan baik penting,
laksanakanlah Gaya Kancil.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar